“Dulu sepupu gue bakar kasur di rumahnya soalnya gue pernah nginep di rumah dia.” Ini cerita yang agak ngenes dari curhatan salah seorang sahabat gue. Yah gitulah, gak semua orang paham tentang penularan HIV. Banyak yang masih minim pengetahuan. Tapi, bukan berarti kita harus membenci orang yang punya pandangan buruk sama kita toh?

Sahabat gue ini udah ARV lebih dari 11 tahun, bahkan udah menikah dan punya 2 anak yang semuanya non reaktif alias bukan ODHIV. Hebat kan!

Nah sebagai ODHIV lama pasti dia ngalami hal lebih berat ketimbang ODHIV zaman sekarang. Seperti cerita di awal tadi, kasur bekas dia dulu pernah dibakar sepupunya sendiri gara-gara takut ketularan HIV. Gue yang denger ceritanya gemes. Tapi ya ibu ini emang sabar banget. Bukan malah marah tapi justru menurut dia itu tantangan.

Menurutnya, sebagai ODHIV yang udah 11 tahunan terapi, perlakuan masyarakat di waktu dulu jelas beda sama sekarang ini yang udah jauh berkembang dan lebih baik.

Cukup panjang perjuangannya buat meyakinkan keluarga bahwa HIV itu gak seserem yang dibayangkan. Kasur dibakar, piring dipisahin, rumah dipisahin, gak disalamin, banyaklah bentuk diskriminasinya. Tapi menurut dia sih itu semua cuma soal waktu aja.

Justru sebagai ODHIV kita gak boleh membenci orang yang ngasi stigma buruk ke kita. Termasuk kalau dinyinyir netizen, gak boleh marah. Justru kudu tunjukkan kalau kita sehat. Bisa punya buaaaanyak aktivitas, temen dimana-mana dan punya mimpi yang keren. Jangan menutup diri.

Gue panggil ibu ini bunda. Ya, bunda sih bilang gini: “Loe ya sekarang tuh enak ada IG, FB, WA, banyaklah. Dulu zaman gue cuma pake surat sama pesawat telepon. Hahahaha. Perjuangan ODHIV milenial buat sharing info-info baik seputar HIV itu lebih mudah. Gak seruwet dulu.”

Terus gue tanya: “Bunda gak tersinggung kasurnya dibakar?” Dia cuma jawab pakai senyum kemudian dia bilang kalo awalnya memang ngenes tapi ya mau gimana. Cerita berlanjut sampai dia justru ngajak sepupunya buat ikut antri nemenin ambil ARV tiap bulan, sambil pelan-pelan memahamkan kalau HIV gak semudah itu nularnya. Sumpah keren! Daebak! Jiwanya besar banget ini bunda. Thanks bunda sharingnya.

Jadi ya gaessss kalau loe suatu saat dapat perlakuan yang diskriminatif karena status positif loe, jangan marah. Anggap aja itu tantangan buat kita supaya lebih kreatif melakukan edukasi seputar HIV. Semangat!

 

Dia bisa. Loe bisa. Gue bisa.

 

words from Fiko

You may also like

13 Response Comments

  • Rivan  25 September, 2019 at 07:52

    Maka dari itu dokter yang nanganin aku aja bilang, jangan bilang ke masyarakat dulu karena takut kamu nya kena cemoohan . Karena mereka belum paham bagaimana penularan nya, makanya di setiap RS suka di tempel kayak pengetahuan tentang HIV.

    Reply
    • Neng  12 April, 2021 at 21:35

      083******* .. guyss no hape saya .. say terkena HIV Dr 45bln lalu.. ingin banyak tau aja tentang obat ini gmn ??

      Reply
  • handy  23 July, 2020 at 22:17

    Jika saya mempunyai asma dan sedang dalam pengobatan arv, apakah boleh menggunakan obat hirup asma saya jika asma saya kambuh? dan apakah boleh yang sedang dalam oengobatan arv menggunakan poppers? Terima kasih sebelumnya

    Reply
  • khoir  1 August, 2020 at 12:16

    mau tanya kalo obat telat 3 hari gak minum arv bahaya gak soalnya mw ambil rmh sakitya libur .3 hari

    Reply
  • Angga  18 August, 2020 at 06:18

    Selamat pagi makasihh setelah membaca komet komet nya sedikit melegakan

    Reply
  • Tomi  24 August, 2020 at 16:38

    Mau tanya min.memang g bisa d jadiin patokan brapa x kita melakukan hubungan yg beresiko agar terkena virus HIV.tapi yg admin tahu,mayoritas temen2 yg terinfeksi itu kbanyakan yg sdh sering melakukan perilaku beresiko kah?
    Soalnya saya pernah melakukan perilaku beresiko 1x dgn PSK.dan skarang saya msh menunggu waktu yg pas buat tes HIV.trima ksih buat jawabannya min

    Reply
  • Arda sopyan  28 September, 2020 at 14:38

    Aku ODHA aku mnum arv udh hmpir 3 bulan setengah terus aku lupa mn sehari yg 1x sehari apakah itu akan resisten obat

    Reply
  • Ali  15 November, 2020 at 09:50

    Min mau tanya dong gue, kenapa arv tu ada yg di minum 3x sehari, ada juga 2x sehari dan sekali sehari min?

    Reply
  • Eka  17 November, 2020 at 06:12

    Semangat…
    Dan tetap semangat…
    Jaga imun dan suasana hati….
    Kamu pasti bisa….

    Reply
  • Haerul  11 January, 2021 at 13:36

    Saya butuh obat Krn saya HIV,,klo bs bantu sy obat apa yg hrs sy minum,tlg dokter

    Reply
  • Samsul sepianda syahputra  23 January, 2021 at 17:58

    Salam saya SAM 29 thn asal medan.saya udah positif.tau sejak 2 bulan lalu.gk tau mau konsultasi ma siapa.tolong saya carikan komsultasi yg daerah medan boleh.trmkasi bnyk

    Reply
  • Bayu  25 February, 2021 at 03:04

    Halo doktmn2 pdh. Dua hari lalu saya divonis HIV. Saya udh ngeuh krna jujur aj suka fun.pengalamN.krn bbrp BF udh ada yg meonggal dan tinggL bareng.pS kmaren dokter tany saya udh kyanya kena saya Bru mau dirujuk buat ambil antivirus. pKH ARV itu semacam antivirus ya.saya udh come out k kluarga krna namanya juga kluarga menerima baik buuruknya anak dan adik.apakah bbbisanaik dan apakah HIV atau aid itu selalu meninggal ya. Makasi dok

    Reply
  • Fani  6 May, 2021 at 22:40

    Hi gues , saya baru positif hiv sekarang saya terapi obar arv . Saya akan mencerita pengalaman saya selama minum obat arv

    Reply

Leave A Comment

Please enter your name. Please enter an valid email address. Please enter a message.