“Dulu sepupu gue bakar kasur di rumahnya soalnya gue pernah nginep di rumah dia.” Ini cerita yang agak ngenes dari curhatan salah seorang sahabat gue. Yah gitulah, gak semua orang paham tentang penularan HIV. Banyak yang masih minim pengetahuan. Tapi, bukan berarti kita harus membenci orang yang punya pandangan buruk sama kita toh?

Sahabat gue ini udah ARV lebih dari 11 tahun, bahkan udah menikah dan punya 2 anak yang semuanya non reaktif alias bukan ODHIV. Hebat kan!

Nah sebagai ODHIV lama pasti dia ngalami hal lebih berat ketimbang ODHIV zaman sekarang. Seperti cerita di awal tadi, kasur bekas dia dulu pernah dibakar sepupunya sendiri gara-gara takut ketularan HIV. Gue yang denger ceritanya gemes. Tapi ya ibu ini emang sabar banget. Bukan malah marah tapi justru menurut dia itu tantangan.

Menurutnya, sebagai ODHIV yang udah 11 tahunan terapi, perlakuan masyarakat di waktu dulu jelas beda sama sekarang ini yang udah jauh berkembang dan lebih baik.

Cukup panjang perjuangannya buat meyakinkan keluarga bahwa HIV itu gak seserem yang dibayangkan. Kasur dibakar, piring dipisahin, rumah dipisahin, gak disalamin, banyaklah bentuk diskriminasinya. Tapi menurut dia sih itu semua cuma soal waktu aja.

Justru sebagai ODHIV kita gak boleh membenci orang yang ngasi stigma buruk ke kita. Termasuk kalau dinyinyir netizen, gak boleh marah. Justru kudu tunjukkan kalau kita sehat. Bisa punya buaaaanyak aktivitas, temen dimana-mana dan punya mimpi yang keren. Jangan menutup diri.

Gue panggil ibu ini bunda. Ya, bunda sih bilang gini: “Loe ya sekarang tuh enak ada IG, FB, WA, banyaklah. Dulu zaman gue cuma pake surat sama pesawat telepon. Hahahaha. Perjuangan ODHIV milenial buat sharing info-info baik seputar HIV itu lebih mudah. Gak seruwet dulu.”

Terus gue tanya: “Bunda gak tersinggung kasurnya dibakar?” Dia cuma jawab pakai senyum kemudian dia bilang kalo awalnya memang ngenes tapi ya mau gimana. Cerita berlanjut sampai dia justru ngajak sepupunya buat ikut antri nemenin ambil ARV tiap bulan, sambil pelan-pelan memahamkan kalau HIV gak semudah itu nularnya. Sumpah keren! Daebak! Jiwanya besar banget ini bunda. Thanks bunda sharingnya.

Jadi ya gaessss kalau loe suatu saat dapat perlakuan yang diskriminatif karena status positif loe, jangan marah. Anggap aja itu tantangan buat kita supaya lebih kreatif melakukan edukasi seputar HIV. Semangat!

 

Dia bisa. Loe bisa. Gue bisa.

 

words from Fiko

You may also like

One Response Comment

  • Rivan  25 September, 2019 at 7:52 am

    Maka dari itu dokter yang nanganin aku aja bilang, jangan bilang ke masyarakat dulu karena takut kamu nya kena cemoohan . Karena mereka belum paham bagaimana penularan nya, makanya di setiap RS suka di tempel kayak pengetahuan tentang HIV.

    Reply

Leave A Comment

Please enter your name. Please enter an valid email address. Please enter a message.